Pages

Tuesday, 17 December 2013

Anak Lelaki Masak memasak

Menu minum petang hari ini adalah donut ! Sebenarnya tak susah pun nak buat donut ni. Bahan asas yang diperlukan adalah rajin, kemudian tepung gandum, serbuk yis, susu pekat manis, air & sedikit minyak masak. Ini resepi yang ringkas sahaja saya guna. Banyak lagi resepi lain untuk menghasilkan donut yang gebu gebas. Puan-puan semua boleh google ye dan kemudian pilihlah mana-mana resepi yang berkenan di hati.

Tetapi walaupun bahan-bahan dan langkah membuatnya agak senang, anda takkan berjaya untuk menghasilkan sebiji donut pun tanpa bahan asas yang pertama iaitu rajin! Hehe itulah yang saya rasakan dalam kesibukan tugasan harian, kesibukan berbisnes online dan dalam masa yang sama menguruskan dua hero kecil serta hal ehwal rumahtangga ni (amboi macam sibuk sangat). Jadi bila dah buat, kenalah buat betul-betul dengan anak-anak sekali ikut serta. Jom kita!

Gambar bahan-bahan dan proses menguli peringkat awal tak sempat nak ambil gambar. Maklumlah tangan tengah disaluti tepung nanti habis telefonku bersalut tepung juga.


Gambar : Pembantu yang rajin sedang sibuk menguli donut dan menekap donut dengan acuan kesukaannya. Layankan sahaja. Pembantu kecil lagi seorang tak boleh ikut serta, nanti habis adunan yang mentah itu dimakannya! 


Inilah donut-donut yang dah dibentuk dan siap sedia untuk digoreng. Ada yang kecil dan ada yang besar. Yang acuan anak saya buat tak ada dalam gambar. Sebabnya, lepas siap ditekap dia ambil balik kemudian diuli dan di tekap balik berulang-ulang. Tak siap-siap la jawabnya.



Alhamdulillah donut gebu dah siap dan sedia untuk dimakan. Blender kering gula putih untuk salut kat donut yang baru lepas masak. Donut ni menjadi kegemaran saya sewaktu mengandung anak sulung. Semasa tempoh 3 bulan pertama tu saya langsung tak dapat makan nasi dan kemuncaknya kena masuk hospital disebabkan alahan teruk & kurang air dalam badan. Banyak botol juga masuk air. Alhamdulillah saya dan anak sihat walafiat. Mungkin sebab itulah anak sulung saya juga sukakan donut. 

Hah, ajar anak lelaki masuk dapur? Nanti lembiklah dia !!

Ada juga orang yang berfikiran macam ni kan. Sebenarnya ajar anak lelaki tolong di dapur, ajar anak lelaki basuh pinggan sendiri, ajar anak lelaki kupas bawang bukanlah penyebab lelaki mendapat konflik diri sehingga menyangka dia ni perempuan lantas bertukar karekter menjadi manusia dua alam. 

Bahkan kemahiran di dapur ini merupakan antara "survival skill" yang perlu diketahui oleh anak tidak kira lelaki atau perempuan. Survival skill ini akan sangat membantu ibu bapa dan anak-anak itu sendiri. Malah anak-anak yang dibiasakan membuat kerja rumah dan diberi tugasan tertentu akan menjadi seorang yang berdisiplin. Saya akan sentuh kemudian tentang survival skill ini dan keperluan mendidik anak melakukan kerja rumah samada anak lelaki atau perempuan dalam entry lain. Saya nak makan donut dulu !  ;-)

Friday, 13 December 2013

Pengalaman saya sendiri ajar anak guna set bacalah anakku 1

Insyaallah saya akan kongsikan pengalaman saya sendiri dalam mengajar anak menggunakan set bacalah anakku. Anak sulung saya usianya sekarang 3 tahun. Macam ibu-ibu lain juga, saya perkenalkan dia dengan huruf ABC hingga Z melalui lagu-lagu, video dan flashcard. Cuma saya agak lambat mengajarnya membaca iaitu di usia 3 tahun baru saya ajar dia membaca menggunakan bacaan fonetik. Saya memilih mengajarnya dengan set bacalah anakku memandangkan saya sendiri mengajar di Pusat Membaca yang menggunakan buku ini dan saya dapat lihat kemajuan pelajarnya.

Kali pertama mengajar memanglah terasa pelik kerana kita sudah biasa dengan sistem mengeja. Bunyi fonik ini memang pelik sebutannya bagi orang yang tak biasa. Langkah pertama saya buat adalah mendengar vcd panduan mengajar yang disertakan sekali di dalam set Bacalah Anakku. Sambil saya pasang, anak saya pun mendengar sekali dan mengikut sekali bunyi huruf tu. Vcd tersebut hanya ada gambar mulut orang yang menyebut dengan intonasi yang betul, serta perkataan yang disebut. Walaupun vcd ni tiada lagu dan sedikit bosan, namun bila diikut baca dengan anak jadi seronok pula membunyikan huruf sambil mengikut herot mulut tu. Kelakar pun ada hehe =D

Kemudian bila dah faham dan hafal semua bunyi, barulah mula mengajar anak dengan buku siri 1. Senang sahaja dia mengikut bunyi huruf a, i dan u. Kemudian bila kena sebut bunyi "n" dan digabung dengan a, i, u dia agak lambat. Sebenarnya tak perlu nak cepat-cepat dia habiskan baca buku tu. Buku 1 tu jika dia lambat habis pun tak apa asalkan dia faham konsep gabung bunyi tu. Sebulan lebih jugalah baru dia faham betul dan boleh baca perkataan ana, ibu, ani dan lain-lain dalam buku tu. Yang lebih terkejutnya, saya cuba uji dia dengan gabungan bunyi huruf yang dia tak belajar lagi. Dan dia boleh sebut bunyi yang betul. Ternyata fonetik ini memang sangat mudah untuk diterima oleh otak anak-anak kecil dan sangat mesra bayi.

Ini video saya cuba menguji dia dengan bunyi lain yang dia belum belajar lagi ;

video

ini pula video masa dia mula-mula belajar baca. Adiknya yang baru setahun pun teruja nak ikut baca sekali

video


Anak saya ni agak aktif. Buku 1 dia dah habis dicontengnya dan dikoyak rabak pula oleh adiknya. Nasib baik umminya ni menjual sendiri set membaca ni jadi dapatlah buku baru. Kemudian saya fotostat buku tu risau kalau dikoyak lagi. Kopaklah kalau asyik nak kena tukar buku baru je huhu. Satu masalah mengajar ammar ni adalah, dia suka baca ikut moodnya dan nak baca mukasurat tertentu sahaja. Jadi selepas fotostat, saya hanya ambil mukasurat yang perlu dibaca sahaja jadi terpaksalah dia membacanya sampai habis, hehe.

Lagi satu yang menariknya, bila dia dah pandai baca buku 1 ni, dia dah pandai tulis sendiri perkataan yang dia baca tu! Saya memang kagum sungguh. Betullah yang saya pernah baca bahawa selepas pandai membaca anak akan pandai menulis sendiri. Tapi dia cuma pandai tulis huruf  ' i ' jelah. Huruf lain mungkin agak susah sikit jadi dia tulis huruf ' i ' yang agak senang ni. Tanpa saya ajar menulis lagi pun. Wah ini lagi buat saya teruja nak ajar anak membaca. Tapi tak sempat la pula nak ambil gambar yang dia tulis tu sebab dia tulis di ipad jadi terus dipadamnya selepas tulis.

Jika ibu-ibu nak ajar anak dengan set Bacalah Anakku yang terbukti berkesan dan sangat mesra bayi ni, bolehlah dapatkan daripada saya ye. Buatlah pelaburan khas untuk anak yang tersayang. Ajar anak pandai membaca awal sangat penting ye ibu-ibu. 3 Kemahiran penting yang perlu anak kuasai sebelum masuk sekolah adalah Membaca, Menulis dan Mengira. Insyaallah jika dia pandai membaca dia akan lebih cepat pandai menulis.


Gambar : Promosi pakej membaca. Hubungi saya Puan Aini 013 4036390 untuk pertanyaan.

Baiklah ini serba sedikit coretan saya. Setakat ini sahaja dulu saya kongsikan ye. Insyaallah saya akan update lagi tips anak membaca dan cabaran mengajar di rumah di entry seterusnya bila berkelapangan. Semoga membantu =)







Wednesday, 11 December 2013

Pendedahan Teknik Ajar Anak Membaca Awal Yang Berkesan

Assalamualaikum & salam sejahtera =)

Saya mohon maaf kerana agak lambat update sambungan kepada kisah ini atas kesibukan tugasan harian. (Sibuk mengalahkan menteri, hehe).

Seingat saya di zaman kecil dulu, kemahiran membaca di usia awal bukanlah perkara yang biasa dalam masyarakat kita. Sudah tertanam di minda mak pak bahawa bila masuk darjah 1 baru anak akan belajar membaca. Sedangkan pembinaan otak anak di usia 6 tahun sudah mencapai 95%. Maka rugilah kita kerana tidak memanfaatkan usia awal anak dengan rangsangan sewajarnya. Dulu-dulu bila ada budak umur 4 tahun pandai baca paper (suratkhabar) pun dah heboh satu Malaya, keluar dalam paper semua bangga. Ajaib tu! Tapi sekarang ibu-ibu moden ramai yang sudah sedar kepentingan membaca di awal usia dan hasilnya ramai kanak-kanak yang pandai membaca seawal 4-5 tahun. Malah jika darjah 1 masih belum pandai membaca memang menggerunkan buat ibu-ibu kerana persaingan yang agak sengit dalam bidang pendidikan sekarang. Kesian sangat kalau anak darjah 1 tak pandai baca lagi nanti mereka akan stress dan menjatuhkan self esteem mereka.

Begitu jugalah seperti dalam entry dahulu saya ceritakan tentang 3 beradik yang masih tak pandai membaca walaupun dah bersekolah.  Kasihan mengenangkan banyaknya mereka tertinggal dalam pelajaran & tentu sekali mereka malu dengan kawan-kawan. Kini bila saya mengajar anak-anak usia 4-5 tahun, saya sangat bersyukur kerana dipertemukan dengan kaedah yang sangat bagus ini. Ramai yang rate umur ini pandai membaca dengan lancar & habis semua siri buku dalam beberapa bulan sahaja. Macam kacang je diorang baca!

Gambar: Saya sedang khusyuk mengajar kanak-kanak comel membaca. Yang duk Nibong Tebal bolehlah hantar anak kat sini ;-)

Rahsianya ? Kaedah yang kami ajar adalah kaedah fonik atau fonetik menggunakan set buku Bacalah Anakku & Readeasy keluaran Readnetwork. Perkataan fonetik berasal daripada perkataan Inggeris "Phonetics" yang bermaksud 'the study of speech sounds and how they are produced' (Oxford Advanced Learners Dictionary) Kaedah ini tidak perlu mengeja sama sekali seperti cara lama kita belajar membaca, tetapi anak akan belajar bunyi huruf dan gabung bunyi huruf.

Mengikut kajian, kaedah fonetik adalah kaedah yang paling sesuai untuk mengajar kanak-kanak membaca kerana kaedah ini telah dibuktikan secara saintifik sebagai kaedah otak manusia membaca. Kajian-kajian yang dibuat terutamanya oleh saintis di Yale University, USA, telah membuktikan bahawa otak membaca dengan memecahkan perkataan yang dilihat kepada bunyi-bunyi, lalu otak membunyikan huruf-huruf (menggabung bunyi) yang dilihat bagi meyebut atau membaca perkataan itu. Dengan memperkenalkan bunyi-bunyi huruf kepada anak tanpa mengenalkan nama huruf dahulu, kanak-kanak akan dapat membaca dengan lebih cepat, lebih lancar, dan lebih awal usia seawal umur 3 tahun !

Menggunakan set buku Bacalah Anakku, ada 8 siri buku yang serta 1 vcd panduan mengajar dan juga set flashcard di dalamnya. Set buku yang berharga RM 40 ini sangat mudah digunakan oleh ibu untuk mengajar anak sendiri di rumah. Langkah pertama adalah dengan menonton & memahami sebutan fonik seperti dalam vcd panduan. Kemudian terus ajar anak dengan cara bunyi yang diajar. Di peringkat awal mungkin kita tak biasa dan sedikit terbelit lidah (saya la ni, hehe). Malah rasa peliknya bunyi ni. Agak ragu-ragu pada mulanya. Tapi tetapkan keyakinan dan teruskan usaha, alhamdulillah anak saya usia 3 tahun dah pandai baca buku 1 & faham konsep gabung bunyi ni. Nanti di entry seterusnya saya akan kongsikan video dia membaca dan menggabung bunyi yang saya dengarkan.

Ironinya, semasa saya mengajar 3 beradik tu, inilah buku yang digunakan untuk mengajar mereka, iaitu Set Bacalah Anakku ! Ibu mereka membelikan buku ini untuk anak mereka belajar membaca.TETAPI kesilapan besar yang dibuat adalah kerana saya mengajar bukan dalam bentuk fonik, tetapi mengeja. Saya ajar mereka mengeja menggunakan buku tersebut. Sedangkan teknik membaca buku itu adalah fonik. Untuk info, saya baru pertama kali jumpa buku Bacalah Anakku tu & memang tak tahu langsung tentang kaedah bacaannya. Jadi adakah saya bersalah kerana mengajar teknik yang salah tanpa pengetahuan saya sendiri? Bagi saya, yang bertanggungjawab untuk memberitahu tentang cara penggunaan buku itu adalah penjual buku. Saya tak tahu ibunya beli di mana, jika di kedai biasa tentu mereka tiada masa nak menerangkan kepada pelanggan tentang kelainan buku ini. Apapun tidak salah beli di kedai, kerana tanggungjawab pembeli juga adalah untuk membaca panduan mengajar sebelum mula mengajar anak. Jadi sesiapa yang sudah beli set Bacalah Anakku pastikan sudah membaca panduan mengajar serta menonton VCD panduan mengajar sebelum mula ajar anak membaca.

Untuk bahasa inggeris pula, Set buku Read Easy berharga RM 45 juga sangat bagus. Saya melihat sendiri bagaimana kanak-kanak yang tak pernah sebut perkataan english tapi selepas menggunakan kaedah fonik, dia terus membunyikan perkataan itu dengan sebutan yang betul. Memang terbukti sistem bacaan ini sangat berkesan dan bagus untuk anak dari usia 3 tahun. Bayangkan bagaimana kita nak baca perkataan english tanpa sebutan fonik. Malah di sekolah rendah pun sudah mula diajar fonik untuk english kerana memang hanya inilah sistem bacaan yang sesuai untuk mahir membaca english. Dan apa yang saya perhatikan lagi, pelajar yang bermula dengan membaca set Bacalah Anakku lebih cepat faham konsep fonik english dan dapat membaca dengan lebih baik berbanding yang sudah pandai membaca secara mengeja. Ada perbezaannya di mana mereka sukar untuk gabungkan atau 'blend' bunyi tersebut menjadi perkataan.

Mengajar anak kecil membaca ini memerlukan kreativiti & kesabaran yang tinggi. Maklumlah mereka sedang meneroka dunia baru dan sukar duduk diam untuk fokus membaca. Kunci utama dalam proses pengajaran ini adalah secara santai, belajar ketika sedang gembira & relaks, konsisten dan SEKEJAP sahaja. Walaupun mereka hanya fokus selama beberapa minit tetapi tidak mengapa asalkan konsisten. Insyaallah saya akan kongsikan dengan pembaca juga cabaran- cabaran dalam proses mengajar membaca ini serta tips mengajar dari semasa ke semasa. Juga boleh daftarkan emel anda untuk dapatkan update terkini. (Mohon maaf jika lambat update blog)

Jika anak dah diajar mengeja, sesuaikah fonik?

Ada juga kanak-kanak yang saya ajar ini sudah belajar mengeja di tadika mereka. Tetapi mereka masih belum pandai membaca. Kemudian bila diajar dengan kaedah fonik, pada peringkat awal adalah normal mereka sering tersilap sebut kerana keliru dengan konsep mengeja yang diajar di tadika. Walaubagaimanapun selepas sering diulang dan hadir kelas, mereka akhirnya dapat menagkap konsep gabung bunyi yang mudah ini. Hasilnya mereka dapat membaca dengan sangat cepat. Jadi jika ibu-ibu juga telah mengajar anak mengeja, ibu-ibu jangan risau kerana anak akan mudah juga membaca fonik ini asalkan mengajar dengan fonik sepenuhnya. Ingat ye jangan dicampur adukkan fonik dengan mengeja. ibu-ibu kena faham dan yakin konsep fonik ini sepenuhnya sepanjang mengajar. Jika ibu yang mengajar konfius, apalagi anak-anak kan. Apapun jangan risau sebab konsep bunyi fonik ni sangat mudah untuk difahami & diajar.

Jika ibu ayah berminat nak mengajar anak membaca sendiri di rumah, kami ada buat pakej promosi beli 3 set membaca (set bacalah anakku, set read easy, dan set al furqan) PERCUMA 3 POSTER ALIF BA TA.
Seperti dalam gambar di bawah.

Boleh baca perkongsian saya mengajar anak membaca di entry ini .



Dalam pakej ini juga ada set al furqan khas untuk ajar anak membaca al quran. Seperti buku iqra tetapi al furqan lebih santai dan ringkas. Bagus juga untuk mengajar anak membaca al quran di usia awal. Saya juga sedang mengajar anak saya dengan menggunakan buku ini.

Semoga perkongsian ini bermanfaat.

sebarang pembelian : hubungi Pn Aini 013 4036390 (sms/whatsapp).
Harga terbaik untuk pembaca blog ini =)

Monday, 11 November 2013

Sayangnya dulu saya tak tahu

Ini kisah pengalaman saya bujang-bujang dahulu..

Tahun 2007 lepas grad, saya berkelana ke Perak mencari pengalaman bersama sahabat yang membuat bisnes tanaman cendawan. Tetapi misi saya bukan untuk menanam cendawan, sebaliknya mengisi waktu terluang dengan pengalaman baru sebelum mendapat pekerjaan yang sesuai. Berada di sebuah kampung, saya bersama seorang lagi sahabat berjalan dari rumah ke rumah untuk bersilaturahim serta menawarkan kelas mengaji al quran serta tuisyen di rumah sewa kami. Menariknya orang kampung sangat mengalu-alukan kami dan berminat untuk menghantar anak mereka. Kami yang pertama membuka kelas mengaji al quran, serta tuisyen mengajar pelajar upsr dan pmr di situ. 

Selang beberapa minggu , kami didatangi seorang ibu yang meminta saya buat tuisyen khas utk 3 anaknya darjah 5, 4 & 2 kalau tak silap saya. Tetapi ibunya tidak mahu dicampur dengan pelajar lain dan mereka sanggup membayar yuran lebih untuk anak mereka. Bermulalah kisahnya, setelah hampir sebulan belajar, mereka masih tak tahu membaca sedangkan ibu bapa mereka mengusahakn perniagaan yang berjaya di situ. Saya mengajar mereka menggunakan buku yang mereka bawa. 

Waktu itu saya mengajar seperti biasa mengeja. Sebab itulah kaedah yang digunakan dari dulu hingga sekarang. Bermacam cara saya ajar tapi hari ni ingat esok dah lupa. Saya pun jadi stress. Jauh benar nak tengok kemajuan mereka. Berbulan-bulan saya ajar dan berusaha tapi tak berhasil. Tambahan pula mereka pun datang belajar waktu petang, waktu untuk bermain jadi sukar untuk menumpukan perhatian. Pengalaman ini juga baru bagi saya yang selama ini tidak pernah mengajar kanak-kanak membaca.

Malang sekali tidak lama selepas itu saya terpaksa berpindah ke tempat lain. Maka tidak dapatlah saya melihat mereka pandai membaca.

Kemudian awal tahun 2012 saya bertemu dengan kawan yang dikenali di facebook, iaitu Puan Rohayati. Kebetulannya beliau satu batch dengan suami saya di universiti dulu. Beliau mengusahakan pusat membaca khas untuk pelajar usia seawal usia 4 tahun di Nibong Tebal, Penang. Ramai yang datang belajar membaca, dari usia 4 tahun hingga ke darjah 6 yg buta huruf. Menakjubkan budak usia seawal 3 tahun majoriti paling cepat dapat membaca berbanding usia yg lebih tua. 


Ini sesuatu yang amat menarik bagi saya yang baru mengenali bidang pendidikan awal aknak-kanak, merangsang bayi serta potensi bayi. Jika didedahkan membaca dari usia awal, mereka sangat mudah untuk mengikut dan membaca. Dan untuk usia lain mereka semua dapat membaca dengan baik setelah sebulan dua diajar. Saya sangat teruja mendengarnya. Alhamdulillah kini saya turut mengajar di pusat membaca itu.

Kalaulah dulu saya tahu kaedah ini, tentu saya dapat mengajar mereka membaca dengan baik. Saya doakan mereka sekarang dah pandai membaca dan berjaya dalam pelajaran dan dalam hidup mereka.

Malah saya sendiri dah ajar anak saya usia 3 tahun , dia dah boleh baca sampai mukasurat 20 ! Insyaallah saya akan kongsikan lebih lanjut tentang teknik membaca ini di entry seterusnya. 


UPDATE : Saya dah kongsikan sambungannya di sini 

Tuesday, 5 November 2013

Ibu moody, kesan kepada anak

Percaya atau tidak, mood seorang ibu sangat memberi pengaruh kepada sesebuah keluarga. Seorang ibu yang periang akan memberi pengaruh emosi yang baik kepada anak-anak. Jadi anak akan kurang meragam dan senang dipujuk. Malah suami pun akan seronok berada di rumah dan bermesra dengan keluarga. Tetapi bila seorang ibu sedang mengamuk dan mood sedang tertekan, bermasam muka, maka pengaruh emosi negatif ini akan segera meresapi keluarga. Anak dan suamilah yang akan menerima kesannya.

Wah, bukan senang menjadi seorang isteri merangkap seorang ibu ni. Semasa mengikuti kursus pra perkahwinan dulu, kita turut diajar tentang stress dan cara menangani stress dalam rumahtangga. Sebelum kahwin belajar teori sahaja dan tidaklah mengambil berat sangat kerana semasa kursus tu hanya terbayang alam perkahwinan yang indah belaka. Namun realiti tidaklah seindah yang dimimpi, dan ujian lebih besar lagi menanti jika tidak berjaya mengurus emosi dengan baik.

Orang perempuan cepat terbawa dengan emosi. Tambahan lagi setelah mengandung dan mempunyai anak kecil, emosi seorang ibu sering berubah-ubah. Saya sendiri sebagai ibu muda yang tiada pengalaman, pada awalnya agak tertekan menguruskan anak kecil sendirian. Ini kerana ibu saya di kampung tidak dapat menemani proses saya berpantang atas masalah kesihatan. Jadi semuanya dibuat sendiri dibantu suami, dengan berpandukan nasihat tukang urut serta rujukan di website tentang setiap permasalahan. Agak mencabar tetapi alhamdulillah dipermudahkan urusan kami dalam menjaga anak kecil.

Sepanjang proses membesarkan anak juga banyak cabaran menghadapi kerenah anak yang sedang membesar. Jika tertekan saya akan menelefon dan mengadu kepada ibu di kampung untuk meluahkan perasaan. Seringkali nasihat yang diberikan adalah supaya banyakkan membaca al quran. Kata ibu, rasa tertekan dan marah itu datangnya daripada syaitan yang ingin mengangggu hidup kita, jadi banyakkan membaca al quran insyaallah hati akan menjadi tenang. Alhamdulillah ada ibu bolehlah meluah perasaan, siapa lagi yang faham perasaan seorang ibu melainkan ibu juga kan :)

Baiklah kembali kepada tajuk asal, anak-anak akan mendapat kesan yang negatif jika ibu moody dan marah. Walaupun marahkan ayahnya, tetapi dilepaskan geram kepada anak. Malah jika marah kepada orang lain pun anak-anak menerima tempiasnya. Jadi sangat penting seorang ibu belajar mengurus emosi terutama ketika marah. Perasaan marah ni bila dilayan, otak kita tidak dapat berfungsi dengan baik sehingga mendatangkan perlakuan yang boleh mendatangkan penyesalan di kemudian hari. Banyak kerosakan yang akan berlaku apabila dikuasai amarah. 


Tips apabila tiba-tiba rasa marah samada marah kepada anak, suami, keluarga, atau sesiapa sahaja

1. Pertama, segera memohon perlindungan kepada Allah dari godaan setan, dengan membaca ta’awudz:
أعوذُ بالله مِنَ الشَّيْطانِ الرَّجيمِ
A-‘UDZU BILLAHI MINAS SYAITHANIR RAJIIM
Karena sumber marah adalah syaitan, sehingga godaannya bisa diredam dengan memohon perlindungan kepada Allah.

Dari sahabat Sulaiman bin Surd radhiyallahu ‘anhu, beliau menceritakan,
Suatu hari saya duduk bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Ketika itu ada dua orang yang saling memaki. Salah satunya telah merah wajahnya dan urat lehernya memuncak. 

Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
إِني لأعلمُ كَلِمَةً لَوْ قالَهَا لذهبَ عنهُ ما يجدُ، لَوْ قالَ: أعوذُ بالله مِنَ الشَّيْطانِ الرَّجيمِ، ذهب عَنْهُ ما يَجدُ


Sungguh saya mengetahui ada satu kalimat, jika dibaca oleh orang ini, marahnya akan hilang. Jika dia membaca ta’awudz: A’-uudzu billahi minas syaithanir rajiim, marahnya akan hilang. (HR. Bukhari dan Muslim)

Dalam riwayat lain, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Apabila seseorang marah, kemudian membaca: A-‘udzu billah (saya berlindung kepada Allah) maka marahnya akan reda.” (Hadis shahih – silsilah As-Shahihah, no. 1376)

2.  Kedua : Diam dan jaga lisan. Jangan bercakap walaupun bermacam perkara terlintas di fikiran, kerana sewaktu marah kita akan mengeluarkan perkara yang mungkin menyakitkan hati dan mengaibkan orang. Ini akan memburukkan lagi situasi.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallambersabda, Jika kalian marah, diamlah. " HR Ahmad 
إِذَا غَضِبَ أَحَدُكُمْ فَلْيَسْكُتْ

3. Tukar posisi kita. Jika dalam keadaan berdiri, kita ubah kepada duduk, atau berjalan duduk di tempat lain.

4. Jika terlalu marah, ingatlah hadis ini, Rasulullah saw bersabda " “Siapa yang berusaha menahan amarahnya, padahal dia mampu meluapkannya, maka dia akan Allah panggil di hadapan seluruh makhluk pada hari kiamat, sampai Allah menyuruhnya untuk memilih bidadari yang dia kehendaki"  (HR. Abu Daud, Turmudzi, dan dihasankan Al-Albani)

Semoga kita akan menjadi ibu yang penyabar dan pandai mengurus emosi. Kerana kesejahteraan sebuah keluarga itu sangat dipengaruhi oleh seorang ibu. Ibu yang ceria secara automatik akan membuat anak-anak dan ayah gembira. 


Malah setiap suami inginkan seorang isteri yang mampu menceriakan rumahtangga, tambah lagi setelah penat bekerja seharian mencari rezeki di luar. Bak kata Yusri KRU, isterinya Lisa Surihani seorang isteri yang sangat membahagiakan kerana dia pandai menceriakan susasana dan tidak beremosi. (eh, tiba-tiba gosip artis pula, hehe) 

Sunday, 6 October 2013

Sichida Method

Otak Kanan - Teknik Jepun Shichida Methods

Ramai ibu bapa yang mencari-cari tips untuk merangsang otak anak. Di sini saya kongsikan artikel yang saya jumpa di carian internet. Kebanyakan artikel yang menceritakan tentang teknik shichida method ini adalah sumber cerita yang hampir sama. Mari kita baca dan amalkan.

Keratan artikel :

Beberapa minggu lepas boss ada beritahu saya bahawa dia menghantar anaknya yang berusia 2 tahun masuk ke kelas Sichida, iaitu kelas yang diasaskan dari Jepun. Kelas ini melatih anak-anak befikir menggunakan otak sebelah kanan. Otak sebelah kanan ini lebih efektif sebenarnya dari otak sebelah kiri tetapi kena dilatih. Kelas ini agak mahal, Kalau kelas tadika Juanna yang saya nak masukkan tahun depan tu kosnya lebih tinggi dari kos kita satu semester kat ITM, Tapi boss saya ni atas kesedaran bahawa ramai orang cina yang pergi ke kelas tersebut untuk mengajar anak-anak mereka, sedangkan orang melayu boleh dibilang dengan jari. Maka dia pun bersetuju dan ikhlas untuk berkongsi dengan saya dan staf melayu yang lain.

Saya pun berharap orang lain praktiskan benda ini kepada anak mereka. Ini kerana baru seminggu saya buat kepada anak sendiri pun dah nampak keberkesanannya.

1. Sewaktu anak nak tidur atau tidur-tidur ayam, cakap kepadanya sepenuh hati dan sejujurnya yang kita sayang dia, dia budak baik, dia anak soleh, dia budak kuat, tak sakit, dia budak pandai dan sebagainya . Sebab semasa tidur-tidur ayam ini otak kanan sedang bekerja, otak kiri dah tidur. Tapi kena buat seikhlas hati. Kalau tengah marah tak menjadi.  Kalau anak dah tidur, ramas-ramas jari atau tangan dia balik, supaya dia kembali berada dalam keadaan tidur-tidur ayam. Saya buat kat anak saya sebab dia bangun pagi lambat lepas tu siap melalak-lalak lagi, Saya cakap hari-hari kat dia, dia budak baik, dia suka pergi sekolah, dia budak sihat, dia nak bangun awal. Hasilnya sekarang jam 6.30 pagi dah buka mata termasuk Sabtu dan Ahad.

2. Mula guna kad imbas untuk ajar anak. Saya ajar ABC-Z guna kad imbas seminggu sahaja. Sekarang anak dah kenal semua huruf malah siap boleh eja perkataan pendek-pendek. Buat kad banyak-banyak dan tunjuk kat anak cepat-cepat (imbas beberapa saat sahaja untuk setiap kad). Insya Allah cepat dia dapat sebab bila kita tunjuk kad laju-laju atau cepat-cepat, otak kanan die bekerja keras untuk tangkap apa benda yang kite tunjuk tu. Kita boleh buat kad 1,2,3, atau gambar-gambar. Potonglah sendiri gambar yang ada di majalah atau suratkhabar dan sebagainya mengikut kreativiti.

3. Gerak kerja tangan adalah hasil dari otak kanan, Jadi ajar anak bermain tanah liat, main water colour, melukis, gunting kertas, origami dan sebagainya. Memanglah kita yang kena mengemas tapi tidak mengapa. Satu lagi cuba kita lukis gambar, contohnya rama-rama, tapi sebelah sahaja. Kemudian suruh anak sambung melukis kat sebelah lagi mengikut imaginasi mereka. Ini pun dapat mengaktifkan penggunaan otak kanan. Anda tahu tak, chopstik juga mengaktifkan kerja tangan dan gerakkan otak kanan. 

4. Jangan marah-marah atau tengking anak sebab mereka boleh simpan semuanya dalam otak. Kalau terlepas marah, minta maaf dan terangkan sebab anda marah, dan nyatakan kesilapan yang anak buat. Juga ikut balik cara no 1 tadi, dan minta maaf kat anak.

5. Satu lagi bina imaginasi anak dengan bercerita kepada mereka dan suruh mereka sambung cerita tersebut, walaupun cerita tersebut hanya rekaan sahaja.

6. Main teka-teki dengan anak. Letak satu barang dalam kotak tisu dan suruh anak teka apa dalam kotak tu. Mula-mula boleh bagi bayangan seperti warna, bunyi, dan sebagainya untuk mereka meneka. Lama kelamaan anak dapat meningkatkan deria ke enam dengan belajar fokus dan imaginasi untuk meneka benda tersebut. Ini semua untuk aktifkan otak sebelah kanan. Tapi ingat, semua aktiviti yang kita buat dengan anak jangan terlalu lama hingga membosankan.

Sebelum buat latihan ini, kena tarik nafas dalam-dalam dan bertenang. Jangan buat sewaktu sibuk seperti tengah nak masak, dan kerja yang perlu fokus yang lain, nanti tidak berkesan. Buat teknik ini dengan ikhlas, dan merendah diri serta mengharap daripada Allah. Kita hanya berusaha tetapi Allah yang memberi anugerah kepandaian itu. Tapi kita kena berusaha, dan bersyukur kalau dah berhasil sebab bila-bila Dia boleh tarik balik.

Lagi satu untuk berkongsi sesama pembaca....

Kaunselor UTM, Dr, Syed Mohd. Shafek pun ada cakap benda yang sama dan dia bercerita tentang perkataan "jangan" kepada anak. Kalau kita banyak sangat guna perkataan "jangan" kepada anak, itulah yang anak akan buat. Jadi selepas ini kena ganti perkataan jangan kepada perkataan lain. Contohnya ,"Jangan bising abang" kepada "Tolong senyap ya abang"

Sama-sama kita praktikkan teknik scihida ini. Dalam Islam sendiri pun menggalakkan kita ibu bapa bercakap atau berdoa dengan anak ketika mereka dalam proses nak tidur kerana pada ketika itulah di antara waktu-waktu doa dimakbulkan.

sumber : halaqah.net

(artikel ini telah diedit oleh penulis blog NorainiDollah dari segi penggunaan tatabahasa dan ayat untuk memudahkan pembacaan, tanpa mengubah maksud tulisan penulis asal)

Tuesday, 1 October 2013

Jangan Pukul Anak Kecil Yang Menangis

Sudah fitrahnya anak kecil akan banyak menangis. Sebabnya itulah satu-satunya cara mereka memberitahu keinginan, tidak selesa, sakit, lapar, atau inginkan perhatian ibu. Jadi bila anak banyak menangis, cuba cari puncanya dahulu sebelum "stress" dengan tangisan anak.

Bukan sedikit ibu bapa yang tertekan dengan tangisan anak. Terutama sewaktu mula bersalin dan di dalam tempoh berpantang. Bayi-bayi ini ibarat baru masuk dari alam syurga yang indah ke alam yang baru dan sangat asing baginya. Kemudian melihat pula makhluk-makhluk besar (ibu bapa & sanak saudara) yang mengelilinginya. Tentulah dia berasa takut & tidak selamat. Langkah terbaik untuk menenteramkan bayi yang menangis adalah dengan memeluk bayi kita dengan penuh kasih sayang.

Pengalaman saya sendiri, jika emosi saya sedang tidak stabil atau tertekan, tangisan bayi saya akan sukar untuk dihentikan. Emosi ibu yang tidak stabil ini akan memberi tekanan perasaan kepada bayi dan ibu sendiri. Tetapi ajaibnya bilamana saya bertenang walaupun bayi saya sedang menangis dengan kuat, saya berasa semakin senang untuk memujuknya berhenti menangis. Jadi kata kuncinya adalah bertenang. Nak bertenang macamana? Ingat bahawa Allah swt telah memberi anugerah terindah ini kepada kita, di saat ramai lagi orang lain yang tidak mendapat peluang ini. Serta ingat bahawa waktu kecil bayi kita sekejap sahaja, jadi sayangilah & berilah perhatian kepada dia dengan sepenuh hati sebelum dia membesar dan ada kehidupannya sendiri.

Dari peringkat bayi sehinggalah boleh berjalan, bercakap, melompat dan berlari ke sana-sini, bukan sedikit tangisan anak yang perlu dihadapi ibubapa. Siang malam ada sahaja perkara yang membuatkan dia menangis dan menguji kesabaran ibu bapa yang keletihan.  Ingat senang ke mahu jadi ibu bapa ?? Mencabar tau, terutama kepada surirumah yang 24 jam melayan kerenah anak-anak memang memerlukan kesabaran & keperibadian yang tinggi untuk mendidik anak. Banyak kita dengar kes-kes ibu atau bapa yang memukul anak yang kuat menangis ini. Malah di negara China seorang ibu muda nyaris nak membaling anaknya dari tingkat 14 kerana terlalu tertekan dengan kerenah anak.

Memukul anak yang menangis akan memberi banyak kesan buruk, antaranya ;

1. Merenggangkan hubungan anak dengan ibubapa
2. Menjadikan anak pendendam, dan suka memukul
3. Anak menjadi pendiam dan banyak rahsia
4. Perkembangan minda anak terganggu dengan pengalaman dipukul ibubapa
5. Memberi kecederaan fizikal dan mental kepada anak.
6. Anak akan membesar menjadi individu yang bermasalah kerana tidak mendapat cukup perhatian dan kasih sayang dari ibubapa.

Larangan hadis tentang memukul anak kecil ;

Baginda Rasulullah s.a.w. bersabda :
Janganlah kamu pukul anak-anak kamu Di sebabkan mereka menangis dalam masa setahun. Kerana pada empat bulan pertama kelahiran nya Ia bersyahadat LAA ILAAHA ILLALLAH. Pada empat bulan kedua pula ia berselawat ke atas Nabi s.a.w. Dan pada empat bulan seterus nya pula ia mendoakan kedua ayah bonda nya.
( H.R. Abdullah Ibnu Umar r.a. ).

Baginda Rasulullah s.a.w. menjelaskan bahawa tangisan anak di waktu kecil pada bulan pertama adalah tanda ia bertauhid kepada Tuhan Nya dan empat bulan kedua pula ia membacakan selawat kepada Nabi nya dan empat bulan seterus nya ia memohon istighfar untuk kedua ayah bonda nya.

Bersabda Baginda Rasulullah s.a.w. :
Anak-anak sebelum sampai ia baligh maka apa-apa yang di perbuat nya daripada kebaikan maka di tuliskan untuk nya dan kedua ibu bapa nya.
Dan apa yang di perbuat nya daripada kejahatan maka tiadalah di tulis untuk nya dan tidak pula di tulis untuk kedua ibu bapa nya.
Apabila ia telah baligh maka berlakulah yang di tulis itu atasnya iaitu segala amal baik atau buruk nya. 

( H.R.Imam Anas bin Malik r.a.)

Jadi para ibu bapa perlulah meningkatkan lagi kesabaran dalam mendidik anak. Allah swt hadirkan kita amanah yang besar ini untuk mendidik kita sendiri agar lebih sabar dan tabah. Insyaallah pendekatan yang penuh kasih sayang dan hikmah akan memudahkan kita dalam mendidik anak. 


Wednesday, 18 September 2013

Ajar Anak Kenal & Tulis Nama Sendiri

Mengajar anak mengenal namanya sendiri boleh dimulakan seawal usia 18 bulan. Saya tertarik dengan perkongsian Pn Nik Eliani di blognya disini tentang cara beliau mengajar anak mengenal namanya. Jadi di sini saya kongsikan apa yang telah saya buat untuk mengajar anak saya, Ammar mengenal namanya dengan mengikuti panduan Puan Nik Eliani yang menarik itu.

Kenapa perlu anak kenal dan tahu tulis nama sendiri?
1. Anak akan seronok kerana tahu menulis sendiri nama mereka.
2. Sangat membantu cikgu di sekolah atau tadika
3. Sebagai pengenalan diri kepada anak di mana-mana.
4. Menambahkan keyakinan diri anak.

Aktiviti menulis nama ini boleh dibuat bersama-sama anak. Tetapi jika dikhuatiri anak mengganggu dan bermain gunting yang tajam, bolehlah dibuat semasa anak tidur. Peralatan yang diperlukan adalah kayu/ straw atau apa-apa yang boleh dijadikan pemegang bendera nama. Saya menggunakan pembaris jahitan yang dah patah, hehe. Kemudian marker pen, gunting, dan salotape untuk mencantum.



KAD NAMA

Pertama sekali adalah membuat kad nama. Kad nama ini untuk ditampal di dinding atau di mana-mana yang sesuai. Saya meletakkan kad nama Ammar di peti sejuk kerana dia sangat suka membuka peti sejuk, jadi dia akan lebih kerap membaca namanya. Tulis beberapa keping kad nama. Ajar anak membaca namanya sambil menunjukkan dengan tangan dari kiri ke kanan. Sambil membaca namanya Ammar suka bertanya huruf -huruf yang ada. Jadi saya dapat mengajarnya mengenal huruf dalam masa yang sama. Oh ya, jangan lupa ajar dengan bunyi fonik ye. Aktiviti membaca nama ini boleh dibuat berulangkali setiap hari. Aktiviti kad nama ni sesuai dari 18 bulan lagi.





BENDERA NAMA

Bendera nama ni sesuai untuk anak usia 3 tahun. Saya lekatkan batang pembaris patah yang dah tak digunakan tu di belakang kertas dengan salotape. Jadi  Ammar boleh pegang bendera tersebut dan meletakkan bendera namanya di tempat dia bermain. Yang tak tahannya, adiknya Azzam pun turut berebut untuk memegang bendera tu. Sabar ye Azzam nanti ummi buatkan untuk adik pula, hehe.
Sambil dia pegang bendera tu ajar dia cakap "my name is...." sambil menunjukkan bendera namanya.





MENEKAP NAMA

Aktiviti seterusnya adalah menekap nama yang dah ditulis di kertas. Balut kad nama tadi dengan pembalut buku plastik, dan bagi dia tulis namanya dengan meniru tulisan kita. Gunakan whiteboard marker untuk menulis. Dalam usia 3 tahun ni Ammar belum pandai lagi menulis mengikut garisan tulisan kita. Jadi saya membantu memegang tangannya sambil menulis. Kemudian, dia menconteng sepuasnya di atas kad nama tu. Tak apa biarkan sahaja dia berkreativiti. Seronok nampaknya dia menconteng dan memadam berulangkali.





MENYALIN NAMA

Aktiviti ini sesuai bila anak dah pandai menulis, biasanya dalam usia 5 tahun. Buat masa ini Ammar belum sampai ke peringkat ini lagi.
Cara menyalin nama ini adalah dengan menulis namanya di kertas kosong, kemudian biarkan dia menulis sendiri namanya tanpa garisan titik titik. Biarkan dia menyalin secara bebas, dengan menggunakan pensel, pensel warna atau krayon.

MENULIS NAMA

Aktiviti ini sesuai untuk anak usia 6 tahun. Beri peluang anak menulis namanya sendiri. Boleh gunakan pelbagai alat tulis yang menarik dan disukai anak. Boleh juga menggunakan kertas yang berwarna warni untuk dia tulis di atasnya. Malah boleh juga menulis dengan mencelupkan jari dengan cat kemudian tulis di atas kertas. Terpulang kepada kreativiti ibu sendiri. Jangan lupa untuk kumpulkan semua hasil kreativiti anak ini untuk rekod melihat kemajuan dia menulis, dan juga sebagai kenang-kenangan.


Saat menulis nama Ammar baru terasa betapa panjang namanya. Pengajarannya, lain kali pilihlah nama yang pendek dan senang disebut. Jika nama pun panjang berbelit-belit kasihan anak sendiri pun sukar menyebut namanya. Takpe insyaallah jika ada anak seterusnya boleh saya pendekkan sikit namanya.

Kesimpulannya aktiviti ini sangat bagus kerana dapat mengeratkan hubungan ibu bapa dan anak, dan dapat membantu anak mengenali namanya sendiri. Dalam masa yang sama anak dapat belajar menulis dan berlatih menulis namanya sehingga cantik.

Tetapi jika ibu-ibu nak buat latihan khas untuk anak belajar menulis, tak perlu susah-susah potong kertas balut plastik semua. Boleh dapatkan set buku tulis dan padam dari saya. Sangat menarik, guna whiteboard marker, selepas tulis anak boleh padam balik. Memang jimat kertas dan jimat masa. Boleh tengok gambar di bawah ye. Jika berminat boleh lihat di fanpage jualan kami.



Semoga membantu =))


Monday, 9 September 2013

Attomen oh ultraman


Semalam hari minggu kami sekeluarga meluangkan masa bersiar-siar di Pulau Pinang. Sebenarnya kami memang tinggal di pulau pinang tetapi di kawasan seberang prai. Jadi bila ada kelapangan kami akan ke pulau, menaiki jambatan pulau pinang iaitu jambatan yang terpanjang di Malaysia dan antara yang terpanjang di Asia Tenggara, atau sekali sekala menaiki feri sambil menikmati keindahan panorama laut dalam. 

Tempat kesukaan suami tentunya nasi kandar Line Clear yang famous di Penang, dan kemudian menikmati pasembor di Padang Kota sambil disapa angin laut yang sepoi-sepoi bahasa. Membawa anak-anak bersiar sekali sekala ini perlu di samping mengeratkan hubungan, dapat juga meluaskan pandangan dan pengalamannya.

Ketika  melalui kawasan Bukit Jambul menuju ke Balik Pulau, kami ternampak sebuah tadika yang baru dibina. Ada dua patung ultraman yang sangat besar dalam keadaan berdiri dan duduk di kawasan tadika tersebut. Lantas kami suami isteri memberitahu ammar, anak sulung kami. "Ammar tengok tu ultraman! " Ammar terpinga-pinga sambil mencari arah yang kami tunjukkan. "Hah, atomen,.. atomen ? " Kemudian baru kami tersedar bahawa anak kami memang belum kenal apa itu ultraman.  Tak tahu bagaimana nak menerangkan kepadanya, maka kami pun mengalihkan perhatiannya kepada pemandangan lain di situ.

Ultraman, dulu sampai sekarang ultraman sangat dikenali di kalangan kanak-kanak sebagai hero yang menyelamatkan dunia dan menentang raksasa. Selain ultaman banyak lagi hero ciptaan manusia seperti superman, doraemon, dan bermacam lagi hero sebagai hidangan hiburan kanak-kanak. Jelas sekali hero-hero ini dicipta khas untuk mereka. Kenapa?? Sebab di usia kecil ini anak perlukan seorang "hero" atau ikon untuk dia minati, contohi dan ikuti. Malah sebagai pujaan mereka.  Ada yang sekadar suka-suka, dan ada juga yang betul-betul dipengaruhi oleh watak hero tersebut sehingga sanggup terjun seperti superman !

Mengingatkan peristiwa ini,terdetik di hati siapakah hero sebenar yang patut menjadi contoh tauladan dan menjadi ikutan anak-anak.  Teringat pula semasa menghadiri kursus Ajar Anak Quran anjuran Islamic Parenting Network, Pn Lina bercerita tentang kisah Sultan Muhammad Al Fateh. Semasa Sultan Muhammad Al Fateh masih bayi, ibunya sering membawanya ke sebuah sungai menghadap negara Konstantinopel sambil berkata ;

“..Constantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera……” (Hadis riwayat Imam Ahmad) “
Dan ibunya menyambung lagi, “orang tersebut adalah kamu anakku !!” 

Begitulah setiap hari ibunya berterusan mengulang  kata-kata tersebut kepada anaknya , sambil meniupkan  visi dan misi yang hebat kepada anaknya.  Maka dengan izin Allah terbuktilah hadis tersebut di tangan Sultan Muhammad Al Fateh dalam usia yang sangat muda, 21 tahun! Cuba renung balik di mana kedudukan dan apa keadaan kita dalam waktu usia tersebut.

Lihatlah betapa hebatnya peranan seorang ibu dalam membentuk karakter, membina peribadi,  dan meniupkan visi hidup kepada anaknya. Lantas tidakkah kita ingin menjadikan anak-anak kita sehebat Sultan Muhammad Al Fateh ? Jika jawapannya YA, maka  mulalah merangka dari sekarang apakah visi hidup yang ingin kita bina dalam diri anak. Jika setiap hari dihidangkan dengan gwiyomi, dengan lagu-lagu cinta asmara, agaknya karakter dan masa depan apa yang kita cipta untuk anak.  Tepuk dada tanya selera.


Jom bina visi hidup yang hebat dari sekarang. Hidup hanya sekali,  jangan biarkan hidup biasa-biasa tapi jadikannya LuarBiaSaa !!

Monday, 15 July 2013

Salam Ramadan, Bawa Anak Solat Terawih di Masjid ?

Salam Ramadhan al mubarak kepada semua umat islam. Inilah bulan pesta ibadah yang dinantikan dan dirindui oleh mereka yang beriman kepada Allah. Di bulan ini pahala diganda-gandakan maka rugilah orang yang tidak memanfaatkannya. Dikhabarkan bukan semua orang terpilih untuk menikmati bulan mulia ini. Banyak berita orang meninggal dunia sebelum tibanya Ramadhan. Berdoalah semoga kita dipanjangkan umur dan terpilih sebagai tetamu di bulan ini.

Masuk sahaja bulan Ramadhan, ibu-ibu pun tentu sibuk memikirkan masjid mana yang sesuai untuk dibawa anak kecil solat terawih. Tentu sekali di bulan ini ramai ibu bapa yang seronok membawa anak kecil berterawih di masjid. Ia seolah-olah satu pesta ibadah keluarga pula. Ada masjid dan surau yang mesra bayi, tetapi ada pula yang sebaliknya. Jadi ibu bapa perlu mencari masjid yang sesuai agar kehadiran anak-anak tidak menganggu jemaah lain yang ingin bersolat.

Saya sendiri sebagai ibu yang ada anak kecil berusia 10 bulan memilih untuk solat terawih di rumah sahaja memandangkan anak saya ini agak aktif dan suka memanjat. Jika saya ke masjid sudah tentu saya tidak khusyuk dan mungkin dia akan mengganggu jemaah lain juga. Tetapi anak sulung saya yang berusia 3 tahun pula akan mengikuti ayahnya berterawih di masjid.

Hari pertama dia berterawih bersama ayahnya, saya tertanya-tanya bagaimana keadannya. Mengingatkan tahun lepas dia agak aktif dan suka mengikut rakan-rakan yang baru dikenalinya pergi bermain sehingga kami terpaksa mencarinya. Ramadhan ini suami memilih surau di taman ini sahaja untuk terawih. Rupa-rupanya di surau taman kami ni, iaitu Surau Taman Ilmu, ada seorang pakcik yang garang memegang rotan di bahagian belakang. Dia akan berkawal di situ menjaga geng budak-budak solat. Jadi tak ada yang berani bermain dan semuanya bersolat jemaah dalam versi masing-masing. Tergelak saya mendengarnya.

Saya diberitahu di tempat lain ada juga masjid yang mesra bayi. Mereka menyediakan nurseri khas untuk anak secara percuma agar ibubapa dan jemaah lain dapat solat dengan selesa. Tetapi jika di kawasan yang tidak ada kemudahan seperti itu, ibu perlu membuat persediaan awal sebelum pergi agar anak tidak bosan dan mengganggu solat.

Antara yang boleh dibawa adalah mainan kesukaan anak (yang tidak bising dan selamat), makanan ringan atau biskut yang kurang bersepah, buku mewarna, buku membaca dan pastikan sebelum pergi pampers anak ditukar baru agar dia selesa. Ada juga ibu yang akan memberikan ipad atau tablet agar anak diam, tetapi pastikan volumenya perlahan agar tidak menganggu orang bersolat. Juga pastikan keadaan selamat kerana mungkin ada yang berniat jahat untuk mencuri. Walaupun syaitan sudah dirantai, tetapi tetap ada ramai manusia yang memilih untuk berbuat jahat.

Kemudian jika ada anak yang lebih besar, latih dia untuk menjaga adik-adiknya semasa ibunya solat. Selain itu ibu juga boleh bergilir-gilir solat terawih dengan bapa untuk menjaga anak. Kerjasama ibu dan bapa amat penting agar semua pihak akan selesa dan tidak terganggu.

Saya sendiri amat seronok melihat pelbagai keletah anak di masjid waktu terawih. Semoga amalan mengimarahkan masjid bersama keluarga ini tidak terhenti setakat bulan Ramadhan sahaja, tetapi diteruskan sepanjang masa.




Ajar Anak Membaca Sendiri atau Hantar Ke Kelas ?

Zaman sekarang ibu-ibu kebanyakannya bekerja dan mempunyai masa yang terhad di rumah. Pulang dari pejabat, terpaksa pula berkejar menyiapkan urusan rumahtangga seperti memasak, mengemas rumah, memandikan anak, membasuh pakaian dan sebagainya. Kesibukan ini menyebabkan ibu tidak berpeluang meluangkan masa dengan anak-anak. Ramai ibu yang menghadapi dilema ini.

Dalam masa yang sama, mereka juga inginkan yang terbaik untuk anak. Sudah tentu mahu anak dapat membaca awal dan mencapai kecemerlangan dalam hidup mereka. Jadi pilihan yang ada hanya menghantar anak-anak ke kelas membaca atau tuisyen dengan harapan mereka akan mendapat didikan yang terbaik.

Malangnya ada anak yang turut keletihan setelah seharian di rumah pengasuh atau tadika. Jadi semasa kelas ada yang tertidur dan tidak dapat fokus semasa belajar. Saya agak kasihan melihat anak seawal 4, 5 tahun terpaksa menghabiskan masa menghadiri kelas walaupun penat. Ini menyebabkan mereka tidak dapat memberi tumpuan semasa belajar.

Menurut kajian, kanak-kanak lebih mudah belajar jika mereka dalam keadaan gembira, dan selesa dengan pengajar tersebut. Pada pandangan saya, orang yang paling dekat dan selesa buat anak adalah ibu sendiri. Jadi saya amatlah berharap agar dalam kesibukan bekerja, ibu dapat luangkan masa mengajar anak di rumah. Proses pengajaran perlu dalam keadaan santai, dan meriangkan supaya anak tidak bosan. Tak perlu lama, hanya 5-10 minit sahaja. Yang penting perlu dibuat secara konsisten setiap hari.

Apatah lagi jika ibu adalah surirumah sepenuh masa. Walaupun sibuk menguruskan urusan rumahtangga yang tak sudah-sudah, ibu perlu khaskan satu masa untuk mengajar anak. Pastikan waktu itu anak dalam keadaan selesa seperti sudah mandi dan makan. Ibu juga mestilah dalam keadaan selesa dan gembira.

Saya suka bertanya kepada pelajar yang kelihatan agak cepat membaca, adakah mereka juga selalu membaca di rumah, serta adakah ibu mereka turut mengajar membaca. Jawapan mereka adalah ibu turut mengajar di rumah, serta ibubapa menyediakan mereka persekitaran yang menyeronokkan untuk membaca seperti membeli buku-buku bacaan menarik dan membuat perpustakaan mini untuk mereka.

Tetapi jawapan adalah sebaliknya bila saya bertanya pelajar yang sedikit lambat dan selalu terlupa jika cuti beberapa hari. Jadi saya meyimpulkan, amat perlu dorongan dan rangsangan dari ibu bapa sendiri agar anak minat dan suka membaca. Tidak salah menghantar anak ke kelas membaca kerana ia turut membantu mempercepatkan lagi skil membaca dan skil sosial mereka. Tetapi pastikan ibu bapa turut merangsang mereka dari rumah agar mereka lebih gembira dan seronok belajar membaca. Jadi hasilnya mereka akan cepat membaca tanpa perlu dipaksa.

Friday, 12 July 2013

Perkembangan otak bayi semasa mengandung

Tahu tak, kita boleh rangsang anak untuk pandai membaca, mengaji dari dalam kandungan lagi !

Menurut kajian sains, penghasilan sel otak (neuron) bermula daripada persenyawaan sehingga kandungan berumur 10 minggu pada kadar yang begitu pesat. Sepanjang masa ini, otak fetus menghasilkan 250,000 neuron setiap minit berdasarkan fakta daripada Fetal Development: What Happens During The First Trimester (www.mayoclinic.com) .

Apabila kandungan berumur 20 minggu, lebih 200 billion neurons telah dihasilkan. Ini adalah peringkat pertama pertumbuhan otak. Oleh itu penting untuk kita mengamalkan pemakanan yang kaya dengan protin untuk membantu penghasilan sel otak dengan pesat.

Pada peringkat kedua pertumbuhan otak, (umur fetus 5 bulan ke atas), sel-sel otak ini mula berkomunikasi di antara satu sama lain, membentuk jaringan synapses, apabila menerima rangsangan semasa dalam kandungan. Lebih banyak jaringan maka lebih cerdiklah bayi itu. Oleh sebab itu, adalah penting kita merangsang bayi semasa dalam kandungan lagi untuk pertumbuhan sel otak sebagaimana menurut Dr Susan Ludington-Hoe, pengasas Infant Stimulation Programme.

Tambahan pula, bayi dalam kandungan mula mendengar dan merasa pergerakan bermula umur 5 bulan dan membuka mata pada umur 7 bulan. Bayi dalam kandungan juga lebih peka kepada rangsangan pada waktu malam di antara pukul 8 hingga 12 malam (waktu paling baik untuk merangsang bayi).


**Artikel ini dipetik dari buku Ajar Anak Kecil Membaca Awal tulisan Puan Nik Eliani Nik Nawi. Jika berminat mendapatkan buku tersebut boleh hubungi saya di puan.norainidollah@gmail.com. Terima kasih.