Tuesday, 1 October 2013

Jangan Pukul Anak Kecil Yang Menangis

Sudah fitrahnya anak kecil akan banyak menangis. Sebabnya itulah satu-satunya cara mereka memberitahu keinginan, tidak selesa, sakit, lapar, atau inginkan perhatian ibu. Jadi bila anak banyak menangis, cuba cari puncanya dahulu sebelum "stress" dengan tangisan anak.

Bukan sedikit ibu bapa yang tertekan dengan tangisan anak. Terutama sewaktu mula bersalin dan di dalam tempoh berpantang. Bayi-bayi ini ibarat baru masuk dari alam syurga yang indah ke alam yang baru dan sangat asing baginya. Kemudian melihat pula makhluk-makhluk besar (ibu bapa & sanak saudara) yang mengelilinginya. Tentulah dia berasa takut & tidak selamat. Langkah terbaik untuk menenteramkan bayi yang menangis adalah dengan memeluk bayi kita dengan penuh kasih sayang.

Pengalaman saya sendiri, jika emosi saya sedang tidak stabil atau tertekan, tangisan bayi saya akan sukar untuk dihentikan. Emosi ibu yang tidak stabil ini akan memberi tekanan perasaan kepada bayi dan ibu sendiri. Tetapi ajaibnya bilamana saya bertenang walaupun bayi saya sedang menangis dengan kuat, saya berasa semakin senang untuk memujuknya berhenti menangis. Jadi kata kuncinya adalah bertenang. Nak bertenang macamana? Ingat bahawa Allah swt telah memberi anugerah terindah ini kepada kita, di saat ramai lagi orang lain yang tidak mendapat peluang ini. Serta ingat bahawa waktu kecil bayi kita sekejap sahaja, jadi sayangilah & berilah perhatian kepada dia dengan sepenuh hati sebelum dia membesar dan ada kehidupannya sendiri.

Dari peringkat bayi sehinggalah boleh berjalan, bercakap, melompat dan berlari ke sana-sini, bukan sedikit tangisan anak yang perlu dihadapi ibubapa. Siang malam ada sahaja perkara yang membuatkan dia menangis dan menguji kesabaran ibu bapa yang keletihan.  Ingat senang ke mahu jadi ibu bapa ?? Mencabar tau, terutama kepada surirumah yang 24 jam melayan kerenah anak-anak memang memerlukan kesabaran & keperibadian yang tinggi untuk mendidik anak. Banyak kita dengar kes-kes ibu atau bapa yang memukul anak yang kuat menangis ini. Malah di negara China seorang ibu muda nyaris nak membaling anaknya dari tingkat 14 kerana terlalu tertekan dengan kerenah anak.

Memukul anak yang menangis akan memberi banyak kesan buruk, antaranya ;

1. Merenggangkan hubungan anak dengan ibubapa
2. Menjadikan anak pendendam, dan suka memukul
3. Anak menjadi pendiam dan banyak rahsia
4. Perkembangan minda anak terganggu dengan pengalaman dipukul ibubapa
5. Memberi kecederaan fizikal dan mental kepada anak.
6. Anak akan membesar menjadi individu yang bermasalah kerana tidak mendapat cukup perhatian dan kasih sayang dari ibubapa.

Larangan hadis tentang memukul anak kecil ;

Baginda Rasulullah s.a.w. bersabda :
Janganlah kamu pukul anak-anak kamu Di sebabkan mereka menangis dalam masa setahun. Kerana pada empat bulan pertama kelahiran nya Ia bersyahadat LAA ILAAHA ILLALLAH. Pada empat bulan kedua pula ia berselawat ke atas Nabi s.a.w. Dan pada empat bulan seterus nya pula ia mendoakan kedua ayah bonda nya.
( H.R. Abdullah Ibnu Umar r.a. ).

Baginda Rasulullah s.a.w. menjelaskan bahawa tangisan anak di waktu kecil pada bulan pertama adalah tanda ia bertauhid kepada Tuhan Nya dan empat bulan kedua pula ia membacakan selawat kepada Nabi nya dan empat bulan seterus nya ia memohon istighfar untuk kedua ayah bonda nya.

Bersabda Baginda Rasulullah s.a.w. :
Anak-anak sebelum sampai ia baligh maka apa-apa yang di perbuat nya daripada kebaikan maka di tuliskan untuk nya dan kedua ibu bapa nya.
Dan apa yang di perbuat nya daripada kejahatan maka tiadalah di tulis untuk nya dan tidak pula di tulis untuk kedua ibu bapa nya.
Apabila ia telah baligh maka berlakulah yang di tulis itu atasnya iaitu segala amal baik atau buruk nya. 

( H.R.Imam Anas bin Malik r.a.)

Jadi para ibu bapa perlulah meningkatkan lagi kesabaran dalam mendidik anak. Allah swt hadirkan kita amanah yang besar ini untuk mendidik kita sendiri agar lebih sabar dan tabah. Insyaallah pendekatan yang penuh kasih sayang dan hikmah akan memudahkan kita dalam mendidik anak. 


No comments:

Post a Comment