Sunday, 6 October 2013

Sichida Method

Otak Kanan - Teknik Jepun Shichida Methods

Ramai ibu bapa yang mencari-cari tips untuk merangsang otak anak. Di sini saya kongsikan artikel yang saya jumpa di carian internet. Kebanyakan artikel yang menceritakan tentang teknik shichida method ini adalah sumber cerita yang hampir sama. Mari kita baca dan amalkan.

Keratan artikel :

Beberapa minggu lepas boss ada beritahu saya bahawa dia menghantar anaknya yang berusia 2 tahun masuk ke kelas Sichida, iaitu kelas yang diasaskan dari Jepun. Kelas ini melatih anak-anak befikir menggunakan otak sebelah kanan. Otak sebelah kanan ini lebih efektif sebenarnya dari otak sebelah kiri tetapi kena dilatih. Kelas ini agak mahal, Kalau kelas tadika Juanna yang saya nak masukkan tahun depan tu kosnya lebih tinggi dari kos kita satu semester kat ITM, Tapi boss saya ni atas kesedaran bahawa ramai orang cina yang pergi ke kelas tersebut untuk mengajar anak-anak mereka, sedangkan orang melayu boleh dibilang dengan jari. Maka dia pun bersetuju dan ikhlas untuk berkongsi dengan saya dan staf melayu yang lain.

Saya pun berharap orang lain praktiskan benda ini kepada anak mereka. Ini kerana baru seminggu saya buat kepada anak sendiri pun dah nampak keberkesanannya.

1. Sewaktu anak nak tidur atau tidur-tidur ayam, cakap kepadanya sepenuh hati dan sejujurnya yang kita sayang dia, dia budak baik, dia anak soleh, dia budak kuat, tak sakit, dia budak pandai dan sebagainya . Sebab semasa tidur-tidur ayam ini otak kanan sedang bekerja, otak kiri dah tidur. Tapi kena buat seikhlas hati. Kalau tengah marah tak menjadi.  Kalau anak dah tidur, ramas-ramas jari atau tangan dia balik, supaya dia kembali berada dalam keadaan tidur-tidur ayam. Saya buat kat anak saya sebab dia bangun pagi lambat lepas tu siap melalak-lalak lagi, Saya cakap hari-hari kat dia, dia budak baik, dia suka pergi sekolah, dia budak sihat, dia nak bangun awal. Hasilnya sekarang jam 6.30 pagi dah buka mata termasuk Sabtu dan Ahad.

2. Mula guna kad imbas untuk ajar anak. Saya ajar ABC-Z guna kad imbas seminggu sahaja. Sekarang anak dah kenal semua huruf malah siap boleh eja perkataan pendek-pendek. Buat kad banyak-banyak dan tunjuk kat anak cepat-cepat (imbas beberapa saat sahaja untuk setiap kad). Insya Allah cepat dia dapat sebab bila kita tunjuk kad laju-laju atau cepat-cepat, otak kanan die bekerja keras untuk tangkap apa benda yang kite tunjuk tu. Kita boleh buat kad 1,2,3, atau gambar-gambar. Potonglah sendiri gambar yang ada di majalah atau suratkhabar dan sebagainya mengikut kreativiti.

3. Gerak kerja tangan adalah hasil dari otak kanan, Jadi ajar anak bermain tanah liat, main water colour, melukis, gunting kertas, origami dan sebagainya. Memanglah kita yang kena mengemas tapi tidak mengapa. Satu lagi cuba kita lukis gambar, contohnya rama-rama, tapi sebelah sahaja. Kemudian suruh anak sambung melukis kat sebelah lagi mengikut imaginasi mereka. Ini pun dapat mengaktifkan penggunaan otak kanan. Anda tahu tak, chopstik juga mengaktifkan kerja tangan dan gerakkan otak kanan. 

4. Jangan marah-marah atau tengking anak sebab mereka boleh simpan semuanya dalam otak. Kalau terlepas marah, minta maaf dan terangkan sebab anda marah, dan nyatakan kesilapan yang anak buat. Juga ikut balik cara no 1 tadi, dan minta maaf kat anak.

5. Satu lagi bina imaginasi anak dengan bercerita kepada mereka dan suruh mereka sambung cerita tersebut, walaupun cerita tersebut hanya rekaan sahaja.

6. Main teka-teki dengan anak. Letak satu barang dalam kotak tisu dan suruh anak teka apa dalam kotak tu. Mula-mula boleh bagi bayangan seperti warna, bunyi, dan sebagainya untuk mereka meneka. Lama kelamaan anak dapat meningkatkan deria ke enam dengan belajar fokus dan imaginasi untuk meneka benda tersebut. Ini semua untuk aktifkan otak sebelah kanan. Tapi ingat, semua aktiviti yang kita buat dengan anak jangan terlalu lama hingga membosankan.

Sebelum buat latihan ini, kena tarik nafas dalam-dalam dan bertenang. Jangan buat sewaktu sibuk seperti tengah nak masak, dan kerja yang perlu fokus yang lain, nanti tidak berkesan. Buat teknik ini dengan ikhlas, dan merendah diri serta mengharap daripada Allah. Kita hanya berusaha tetapi Allah yang memberi anugerah kepandaian itu. Tapi kita kena berusaha, dan bersyukur kalau dah berhasil sebab bila-bila Dia boleh tarik balik.

Lagi satu untuk berkongsi sesama pembaca....

Kaunselor UTM, Dr, Syed Mohd. Shafek pun ada cakap benda yang sama dan dia bercerita tentang perkataan "jangan" kepada anak. Kalau kita banyak sangat guna perkataan "jangan" kepada anak, itulah yang anak akan buat. Jadi selepas ini kena ganti perkataan jangan kepada perkataan lain. Contohnya ,"Jangan bising abang" kepada "Tolong senyap ya abang"

Sama-sama kita praktikkan teknik scihida ini. Dalam Islam sendiri pun menggalakkan kita ibu bapa bercakap atau berdoa dengan anak ketika mereka dalam proses nak tidur kerana pada ketika itulah di antara waktu-waktu doa dimakbulkan.

sumber : halaqah.net

(artikel ini telah diedit oleh penulis blog NorainiDollah dari segi penggunaan tatabahasa dan ayat untuk memudahkan pembacaan, tanpa mengubah maksud tulisan penulis asal)

Tuesday, 1 October 2013

Jangan Pukul Anak Kecil Yang Menangis

Sudah fitrahnya anak kecil akan banyak menangis. Sebabnya itulah satu-satunya cara mereka memberitahu keinginan, tidak selesa, sakit, lapar, atau inginkan perhatian ibu. Jadi bila anak banyak menangis, cuba cari puncanya dahulu sebelum "stress" dengan tangisan anak.

Bukan sedikit ibu bapa yang tertekan dengan tangisan anak. Terutama sewaktu mula bersalin dan di dalam tempoh berpantang. Bayi-bayi ini ibarat baru masuk dari alam syurga yang indah ke alam yang baru dan sangat asing baginya. Kemudian melihat pula makhluk-makhluk besar (ibu bapa & sanak saudara) yang mengelilinginya. Tentulah dia berasa takut & tidak selamat. Langkah terbaik untuk menenteramkan bayi yang menangis adalah dengan memeluk bayi kita dengan penuh kasih sayang.

Pengalaman saya sendiri, jika emosi saya sedang tidak stabil atau tertekan, tangisan bayi saya akan sukar untuk dihentikan. Emosi ibu yang tidak stabil ini akan memberi tekanan perasaan kepada bayi dan ibu sendiri. Tetapi ajaibnya bilamana saya bertenang walaupun bayi saya sedang menangis dengan kuat, saya berasa semakin senang untuk memujuknya berhenti menangis. Jadi kata kuncinya adalah bertenang. Nak bertenang macamana? Ingat bahawa Allah swt telah memberi anugerah terindah ini kepada kita, di saat ramai lagi orang lain yang tidak mendapat peluang ini. Serta ingat bahawa waktu kecil bayi kita sekejap sahaja, jadi sayangilah & berilah perhatian kepada dia dengan sepenuh hati sebelum dia membesar dan ada kehidupannya sendiri.

Dari peringkat bayi sehinggalah boleh berjalan, bercakap, melompat dan berlari ke sana-sini, bukan sedikit tangisan anak yang perlu dihadapi ibubapa. Siang malam ada sahaja perkara yang membuatkan dia menangis dan menguji kesabaran ibu bapa yang keletihan.  Ingat senang ke mahu jadi ibu bapa ?? Mencabar tau, terutama kepada surirumah yang 24 jam melayan kerenah anak-anak memang memerlukan kesabaran & keperibadian yang tinggi untuk mendidik anak. Banyak kita dengar kes-kes ibu atau bapa yang memukul anak yang kuat menangis ini. Malah di negara China seorang ibu muda nyaris nak membaling anaknya dari tingkat 14 kerana terlalu tertekan dengan kerenah anak.

Memukul anak yang menangis akan memberi banyak kesan buruk, antaranya ;

1. Merenggangkan hubungan anak dengan ibubapa
2. Menjadikan anak pendendam, dan suka memukul
3. Anak menjadi pendiam dan banyak rahsia
4. Perkembangan minda anak terganggu dengan pengalaman dipukul ibubapa
5. Memberi kecederaan fizikal dan mental kepada anak.
6. Anak akan membesar menjadi individu yang bermasalah kerana tidak mendapat cukup perhatian dan kasih sayang dari ibubapa.

Larangan hadis tentang memukul anak kecil ;

Baginda Rasulullah s.a.w. bersabda :
Janganlah kamu pukul anak-anak kamu Di sebabkan mereka menangis dalam masa setahun. Kerana pada empat bulan pertama kelahiran nya Ia bersyahadat LAA ILAAHA ILLALLAH. Pada empat bulan kedua pula ia berselawat ke atas Nabi s.a.w. Dan pada empat bulan seterus nya pula ia mendoakan kedua ayah bonda nya.
( H.R. Abdullah Ibnu Umar r.a. ).

Baginda Rasulullah s.a.w. menjelaskan bahawa tangisan anak di waktu kecil pada bulan pertama adalah tanda ia bertauhid kepada Tuhan Nya dan empat bulan kedua pula ia membacakan selawat kepada Nabi nya dan empat bulan seterus nya ia memohon istighfar untuk kedua ayah bonda nya.

Bersabda Baginda Rasulullah s.a.w. :
Anak-anak sebelum sampai ia baligh maka apa-apa yang di perbuat nya daripada kebaikan maka di tuliskan untuk nya dan kedua ibu bapa nya.
Dan apa yang di perbuat nya daripada kejahatan maka tiadalah di tulis untuk nya dan tidak pula di tulis untuk kedua ibu bapa nya.
Apabila ia telah baligh maka berlakulah yang di tulis itu atasnya iaitu segala amal baik atau buruk nya. 

( H.R.Imam Anas bin Malik r.a.)

Jadi para ibu bapa perlulah meningkatkan lagi kesabaran dalam mendidik anak. Allah swt hadirkan kita amanah yang besar ini untuk mendidik kita sendiri agar lebih sabar dan tabah. Insyaallah pendekatan yang penuh kasih sayang dan hikmah akan memudahkan kita dalam mendidik anak.