Wednesday, 18 September 2013

Ajar Anak Kenal & Tulis Nama Sendiri

Mengajar anak mengenal namanya sendiri boleh dimulakan seawal usia 18 bulan. Saya tertarik dengan perkongsian Pn Nik Eliani di blognya disini tentang cara beliau mengajar anak mengenal namanya. Jadi di sini saya kongsikan apa yang telah saya buat untuk mengajar anak saya, Ammar mengenal namanya dengan mengikuti panduan Puan Nik Eliani yang menarik itu.

Kenapa perlu anak kenal dan tahu tulis nama sendiri?
1. Anak akan seronok kerana tahu menulis sendiri nama mereka.
2. Sangat membantu cikgu di sekolah atau tadika
3. Sebagai pengenalan diri kepada anak di mana-mana.
4. Menambahkan keyakinan diri anak.

Aktiviti menulis nama ini boleh dibuat bersama-sama anak. Tetapi jika dikhuatiri anak mengganggu dan bermain gunting yang tajam, bolehlah dibuat semasa anak tidur. Peralatan yang diperlukan adalah kayu/ straw atau apa-apa yang boleh dijadikan pemegang bendera nama. Saya menggunakan pembaris jahitan yang dah patah, hehe. Kemudian marker pen, gunting, dan salotape untuk mencantum.



KAD NAMA

Pertama sekali adalah membuat kad nama. Kad nama ini untuk ditampal di dinding atau di mana-mana yang sesuai. Saya meletakkan kad nama Ammar di peti sejuk kerana dia sangat suka membuka peti sejuk, jadi dia akan lebih kerap membaca namanya. Tulis beberapa keping kad nama. Ajar anak membaca namanya sambil menunjukkan dengan tangan dari kiri ke kanan. Sambil membaca namanya Ammar suka bertanya huruf -huruf yang ada. Jadi saya dapat mengajarnya mengenal huruf dalam masa yang sama. Oh ya, jangan lupa ajar dengan bunyi fonik ye. Aktiviti membaca nama ini boleh dibuat berulangkali setiap hari. Aktiviti kad nama ni sesuai dari 18 bulan lagi.





BENDERA NAMA

Bendera nama ni sesuai untuk anak usia 3 tahun. Saya lekatkan batang pembaris patah yang dah tak digunakan tu di belakang kertas dengan salotape. Jadi  Ammar boleh pegang bendera tersebut dan meletakkan bendera namanya di tempat dia bermain. Yang tak tahannya, adiknya Azzam pun turut berebut untuk memegang bendera tu. Sabar ye Azzam nanti ummi buatkan untuk adik pula, hehe.
Sambil dia pegang bendera tu ajar dia cakap "my name is...." sambil menunjukkan bendera namanya.





MENEKAP NAMA

Aktiviti seterusnya adalah menekap nama yang dah ditulis di kertas. Balut kad nama tadi dengan pembalut buku plastik, dan bagi dia tulis namanya dengan meniru tulisan kita. Gunakan whiteboard marker untuk menulis. Dalam usia 3 tahun ni Ammar belum pandai lagi menulis mengikut garisan tulisan kita. Jadi saya membantu memegang tangannya sambil menulis. Kemudian, dia menconteng sepuasnya di atas kad nama tu. Tak apa biarkan sahaja dia berkreativiti. Seronok nampaknya dia menconteng dan memadam berulangkali.





MENYALIN NAMA

Aktiviti ini sesuai bila anak dah pandai menulis, biasanya dalam usia 5 tahun. Buat masa ini Ammar belum sampai ke peringkat ini lagi.
Cara menyalin nama ini adalah dengan menulis namanya di kertas kosong, kemudian biarkan dia menulis sendiri namanya tanpa garisan titik titik. Biarkan dia menyalin secara bebas, dengan menggunakan pensel, pensel warna atau krayon.

MENULIS NAMA

Aktiviti ini sesuai untuk anak usia 6 tahun. Beri peluang anak menulis namanya sendiri. Boleh gunakan pelbagai alat tulis yang menarik dan disukai anak. Boleh juga menggunakan kertas yang berwarna warni untuk dia tulis di atasnya. Malah boleh juga menulis dengan mencelupkan jari dengan cat kemudian tulis di atas kertas. Terpulang kepada kreativiti ibu sendiri. Jangan lupa untuk kumpulkan semua hasil kreativiti anak ini untuk rekod melihat kemajuan dia menulis, dan juga sebagai kenang-kenangan.


Saat menulis nama Ammar baru terasa betapa panjang namanya. Pengajarannya, lain kali pilihlah nama yang pendek dan senang disebut. Jika nama pun panjang berbelit-belit kasihan anak sendiri pun sukar menyebut namanya. Takpe insyaallah jika ada anak seterusnya boleh saya pendekkan sikit namanya.

Kesimpulannya aktiviti ini sangat bagus kerana dapat mengeratkan hubungan ibu bapa dan anak, dan dapat membantu anak mengenali namanya sendiri. Dalam masa yang sama anak dapat belajar menulis dan berlatih menulis namanya sehingga cantik.

Tetapi jika ibu-ibu nak buat latihan khas untuk anak belajar menulis, tak perlu susah-susah potong kertas balut plastik semua. Boleh dapatkan set buku tulis dan padam dari saya. Sangat menarik, guna whiteboard marker, selepas tulis anak boleh padam balik. Memang jimat kertas dan jimat masa. Boleh tengok gambar di bawah ye. Jika berminat boleh lihat di fanpage jualan kami.



Semoga membantu =))


Monday, 9 September 2013

Attomen oh ultraman


Semalam hari minggu kami sekeluarga meluangkan masa bersiar-siar di Pulau Pinang. Sebenarnya kami memang tinggal di pulau pinang tetapi di kawasan seberang prai. Jadi bila ada kelapangan kami akan ke pulau, menaiki jambatan pulau pinang iaitu jambatan yang terpanjang di Malaysia dan antara yang terpanjang di Asia Tenggara, atau sekali sekala menaiki feri sambil menikmati keindahan panorama laut dalam. 

Tempat kesukaan suami tentunya nasi kandar Line Clear yang famous di Penang, dan kemudian menikmati pasembor di Padang Kota sambil disapa angin laut yang sepoi-sepoi bahasa. Membawa anak-anak bersiar sekali sekala ini perlu di samping mengeratkan hubungan, dapat juga meluaskan pandangan dan pengalamannya.

Ketika  melalui kawasan Bukit Jambul menuju ke Balik Pulau, kami ternampak sebuah tadika yang baru dibina. Ada dua patung ultraman yang sangat besar dalam keadaan berdiri dan duduk di kawasan tadika tersebut. Lantas kami suami isteri memberitahu ammar, anak sulung kami. "Ammar tengok tu ultraman! " Ammar terpinga-pinga sambil mencari arah yang kami tunjukkan. "Hah, atomen,.. atomen ? " Kemudian baru kami tersedar bahawa anak kami memang belum kenal apa itu ultraman.  Tak tahu bagaimana nak menerangkan kepadanya, maka kami pun mengalihkan perhatiannya kepada pemandangan lain di situ.

Ultraman, dulu sampai sekarang ultraman sangat dikenali di kalangan kanak-kanak sebagai hero yang menyelamatkan dunia dan menentang raksasa. Selain ultaman banyak lagi hero ciptaan manusia seperti superman, doraemon, dan bermacam lagi hero sebagai hidangan hiburan kanak-kanak. Jelas sekali hero-hero ini dicipta khas untuk mereka. Kenapa?? Sebab di usia kecil ini anak perlukan seorang "hero" atau ikon untuk dia minati, contohi dan ikuti. Malah sebagai pujaan mereka.  Ada yang sekadar suka-suka, dan ada juga yang betul-betul dipengaruhi oleh watak hero tersebut sehingga sanggup terjun seperti superman !

Mengingatkan peristiwa ini,terdetik di hati siapakah hero sebenar yang patut menjadi contoh tauladan dan menjadi ikutan anak-anak.  Teringat pula semasa menghadiri kursus Ajar Anak Quran anjuran Islamic Parenting Network, Pn Lina bercerita tentang kisah Sultan Muhammad Al Fateh. Semasa Sultan Muhammad Al Fateh masih bayi, ibunya sering membawanya ke sebuah sungai menghadap negara Konstantinopel sambil berkata ;

“..Constantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera……” (Hadis riwayat Imam Ahmad) “
Dan ibunya menyambung lagi, “orang tersebut adalah kamu anakku !!” 

Begitulah setiap hari ibunya berterusan mengulang  kata-kata tersebut kepada anaknya , sambil meniupkan  visi dan misi yang hebat kepada anaknya.  Maka dengan izin Allah terbuktilah hadis tersebut di tangan Sultan Muhammad Al Fateh dalam usia yang sangat muda, 21 tahun! Cuba renung balik di mana kedudukan dan apa keadaan kita dalam waktu usia tersebut.

Lihatlah betapa hebatnya peranan seorang ibu dalam membentuk karakter, membina peribadi,  dan meniupkan visi hidup kepada anaknya. Lantas tidakkah kita ingin menjadikan anak-anak kita sehebat Sultan Muhammad Al Fateh ? Jika jawapannya YA, maka  mulalah merangka dari sekarang apakah visi hidup yang ingin kita bina dalam diri anak. Jika setiap hari dihidangkan dengan gwiyomi, dengan lagu-lagu cinta asmara, agaknya karakter dan masa depan apa yang kita cipta untuk anak.  Tepuk dada tanya selera.


Jom bina visi hidup yang hebat dari sekarang. Hidup hanya sekali,  jangan biarkan hidup biasa-biasa tapi jadikannya LuarBiaSaa !!