Monday, 11 November 2013

Sayangnya dulu saya tak tahu

Ini kisah pengalaman saya bujang-bujang dahulu..

Tahun 2007 lepas grad, saya berkelana ke Perak mencari pengalaman bersama sahabat yang membuat bisnes tanaman cendawan. Tetapi misi saya bukan untuk menanam cendawan, sebaliknya mengisi waktu terluang dengan pengalaman baru sebelum mendapat pekerjaan yang sesuai. Berada di sebuah kampung, saya bersama seorang lagi sahabat berjalan dari rumah ke rumah untuk bersilaturahim serta menawarkan kelas mengaji al quran serta tuisyen di rumah sewa kami. Menariknya orang kampung sangat mengalu-alukan kami dan berminat untuk menghantar anak mereka. Kami yang pertama membuka kelas mengaji al quran, serta tuisyen mengajar pelajar upsr dan pmr di situ. 

Selang beberapa minggu , kami didatangi seorang ibu yang meminta saya buat tuisyen khas utk 3 anaknya darjah 5, 4 & 2 kalau tak silap saya. Tetapi ibunya tidak mahu dicampur dengan pelajar lain dan mereka sanggup membayar yuran lebih untuk anak mereka. Bermulalah kisahnya, setelah hampir sebulan belajar, mereka masih tak tahu membaca sedangkan ibu bapa mereka mengusahakn perniagaan yang berjaya di situ. Saya mengajar mereka menggunakan buku yang mereka bawa. 

Waktu itu saya mengajar seperti biasa mengeja. Sebab itulah kaedah yang digunakan dari dulu hingga sekarang. Bermacam cara saya ajar tapi hari ni ingat esok dah lupa. Saya pun jadi stress. Jauh benar nak tengok kemajuan mereka. Berbulan-bulan saya ajar dan berusaha tapi tak berhasil. Tambahan pula mereka pun datang belajar waktu petang, waktu untuk bermain jadi sukar untuk menumpukan perhatian. Pengalaman ini juga baru bagi saya yang selama ini tidak pernah mengajar kanak-kanak membaca.

Malang sekali tidak lama selepas itu saya terpaksa berpindah ke tempat lain. Maka tidak dapatlah saya melihat mereka pandai membaca.

Kemudian awal tahun 2012 saya bertemu dengan kawan yang dikenali di facebook, iaitu Puan Rohayati. Kebetulannya beliau satu batch dengan suami saya di universiti dulu. Beliau mengusahakan pusat membaca khas untuk pelajar usia seawal usia 4 tahun di Nibong Tebal, Penang. Ramai yang datang belajar membaca, dari usia 4 tahun hingga ke darjah 6 yg buta huruf. Menakjubkan budak usia seawal 3 tahun majoriti paling cepat dapat membaca berbanding usia yg lebih tua. 


Ini sesuatu yang amat menarik bagi saya yang baru mengenali bidang pendidikan awal aknak-kanak, merangsang bayi serta potensi bayi. Jika didedahkan membaca dari usia awal, mereka sangat mudah untuk mengikut dan membaca. Dan untuk usia lain mereka semua dapat membaca dengan baik setelah sebulan dua diajar. Saya sangat teruja mendengarnya. Alhamdulillah kini saya turut mengajar di pusat membaca itu.

Kalaulah dulu saya tahu kaedah ini, tentu saya dapat mengajar mereka membaca dengan baik. Saya doakan mereka sekarang dah pandai membaca dan berjaya dalam pelajaran dan dalam hidup mereka.

Malah saya sendiri dah ajar anak saya usia 3 tahun , dia dah boleh baca sampai mukasurat 20 ! Insyaallah saya akan kongsikan lebih lanjut tentang teknik membaca ini di entry seterusnya. 


UPDATE : Saya dah kongsikan sambungannya di sini 

2 comments:

  1. Assalamualaikum..saya tak sabar nak tahu cara mengajar anak berumur 3 tahun membaca..saya nantikan entri seterusnya ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Walaikummussalam cikpuan, terima kasih sudi membaca. jemput baca entri sambungan ni ye http://norainidollah.blogspot.com/2013/12/pendedahan-teknik-ajar-anak-membaca.html

      Delete